MUQADDIMAH CINTA & CITA-CITA

KU INTAI CINTA DI TERATAK CITA-CITA, suatu kombinasi antara ekspressi perasaan dan impian, kerana sesungguhnya tidak ada manusia dilahirkan oleh Allah SWT yang hidup diatas muka bumiNYA ini tanpa mempunyai intuisi hati yang sangat menebal untuk memiliki perasaan cinta mencintai atau dicintai, bahagia dan membahagiakan, serta dalam pada masa yang sama, impian atau cita-cita untuk masa hadapannya juga tidak diketepikan. Tentunya manusia yang dimaksudkan itu adalah seperti kamu yang sedang membaca nukilan bingkisan hati ini. Kamu tidak akan terlepas dari merasai getaran perasaan, keinginan yang bergelora pabila kamu sudah sampai masa dan ketikanya.

Perjalanan hidup ini tidak akan terhenti selagi degupan jantungmu terus ligat berdetik. Selagi itulah tanggungjawab kamu sebagai khalifah dan hamba tidak akan terputus diatas pundakmu. Saat kamu merasakan lelah, penat dan terkadang berbaur dengan duka, sengsara yang sentiasa mewarnai setiap hembusan nafasmu, seringkali kamu pasti tertanya-tanya, kenapa hidupmu teratur sebegitu rupa sehinggakan terkadang putus harapan itu menjadi igauan ngeri buatmu. Tidak akan ada jawapan selagi kamu belum menemui titipan hikmah dari-NYA.

Duhai hati yang inginkan ketenangan dan kedamaian, ketahuilah sesungguhnya Allah SWT menciptakan Iman dan cinta itu sebagai anugerah paling berharga untukmu. Kamu akan merasai kebahagiaan dengannya, kamu akan mempelajari banyak perkara mengenainya, kamu akan kenal manusia dan kehidupan sebenarmu, bahkan kamu akan turut merasai apa itu kekecewaan dan kesepian. Ia menjadi gurumu suatu ketika, guru sekolah pengalaman yang akan mematangkan kehidupanmu kelak. Ketahuilah juga olehmu wahai manusia pilihan Allah SWT, Cinta itu adalah sebahagian daripada ujianNYA. Kesatlah air mata itu andai engkau benar-benar inginkannya dekat denganmu. Percaya dan Yakin dengan janjiNYA dalam Warkah Cinta teragung Al-Quran Surah Al-Mulk Ayat 2 yang bermaksud :

“Dialah yang menciptakan kehidupan dan kematian semata-mata untuk menguji siapa yang terbaik amalnya dikalangan kamu, Dan dialah yang maha bijaksana lagi maha Pengampun”

Terkadang kamu mungkin tersalah membuat pilihan dalam menentukan apa yang terbaik untuk kamu dan masa hadapan kamu. Selalunya kamu akan mengikut kata hati sendiri tanpa memikirkan apakah kesan baik buruk yang bakal kamu lalui dan terima hasil daripada keputusan pemilihan yang kamu buat. Inilah yang akan menjadikan kenapa ramai manusia khususnya remaja seperti kamu mudah dikecewakan, terkandas akhirnya kecundang ditengah jalan. Lazimnya, manusia sebegitu, dia tidak pantas memiliki apa-apa kerana dia gagal memiliki cintanya sekaligus dia juga telah memusnahkan impian dan cita-cita berharganya. Bukankah rugi yang amat besar jika ia turut menimpa dirimu.

Elakkanlah selagi kamu masih mempunyai masa. Pertanyaan yang jujur buatmu, apakah makna sebenar impian dan cita-cita yang kamu bayangkan? Cita-cita yang bersulamkan CINTA? Merealisasikan bersama dengan orang yang dicintai? Atau adakah ekspressi impian itu adalah sebuah mahligai istana yang menawan? Adakah dengan kamu memiliki deretan kereta mewah idaman yang mahal harganya? Isteri cantik atau suami tampan yang mampu memikat dan membuatkan hati sentiasa mekar dengan cinta?

Kamu punyai segala yang kamu inginkan sekelip mata dalam kehidupan, sebolehnya kamu pasti ingin menukarkan kehidupan yang lalu kepada kehidupan baru yang menyenangkan dan membahagiakan. Tanyalah sesiapapapun tidak akan ada yang sanggup hidup susah miskin melarat andai mereka diberi pilihan yang boleh menentukan situasi itu. Sesungguhnya, ketika kamu sedang meniti denai untuk menuju ke saat puncak kejayaan cita-citamu, banyak halangan, duri dan belukar yang terpaksa kamu lalui sehingga membuatkanmu terluka berulang-ulang kali sebelum tiba ke destinasi yang kamu impikan.

Adakalanya kamu terpaksa merawat lukamu sendiri tanpa ada orang lain yang membantu. Luka itu pelbagai bentuk, kesusahan dalam pembelajaran, sikap kawan-kawan, keluarga bahkan titik fokus yang akan dibincangkan iaitu betapa kamu mengenali cinta sebelum tiba waktunya. Engkau cuba memahami hakikat sebuah pengembaraan kehidupan remaja yang banyak cabaran dan rintangannya. Hanya yang tabah dan cekal akan mampu untuk meraih sesuatu yang dikejar selama ini.

Apa itu CINTA? Cinta itu sesuatu yang sangat abstrak, tersembunyi dan sukar dimengerti bukan? Kamu sendiri tidak tahu kenapa tetiba ianya hadir. Salahkah memiliki perasaan ini? Bukankah ia adalah fitrah Allah SWT yang dihadirkan bersama di dalam setiap hati manusia sepertimu? Sepastinya manusia yang normal dan memiliki fitrah sunnatullah tidak akan sunyi daripada perasaan ini. Sejauhmana ia mengawal, menyubur dan membenih perasaan ini adalah kehendak dan kuasa tindakan yang ada pada setiap diri manusia.  Jangan kamu sesekali mengatakan, “aku tidak mampu menghalangnya, ia hadir tanpa ku duga” Siapalah aku sekadar pengemis cinta” andai ini anggapan dan persepsi kamu, kamu sebenarnya telah tewas awal-awal lagi dengan analogi dan kronologi cinta sebelum kamu memulakan langkah perjuangan berdepan dengannya. Persoalannya, Perlu atau tidak cinta itu hadir disaat dan ketika ini. Pejamlah matamu, bisikkan ke telinga mu agar hatimu mendengar runtunan sanubarimu.

Setiap jawapan yang dibisikkannya kamu lapiklah dengan Al-Quran dan Hadis Rasulullah SAW agar ia kemas dan berasas. Tidak ada jawapan yang terbaik melainkan daripada Wahyu yang diutuskan oleh Allah SWT buat ummatnya. Dengan Izin Allah SWT, buku KU INTAI CINTA DI TERATAK CITA-CITA ini akan mengupas bagaimana kamu mampu mengawal perasaan cintamu tanpa menganggu gugat hasrat dan impianmu dalam apa jua lapangan yang ingin dicapai.  Benarkah ada yang beranggapan, perasaan cinta sesama manusia itu perlu dipadam terlebih dahulu sewaktu di dalam pengajian? Atau adakah pantas caranya untuk memiliki kedua-duanya sekali? Ketahuilah olehmu, CINTA adalah sebuah manifestasi perjuangan sebuah rasa dan perasaan. Ia terbentuk dari emosi yang luhur.

Cuma andai tidak dibentuk, pasti ada elemen lain seperti nafsu dan syaitan akan bercampur dan berbaur serta merosakkan, memusnahkan cinta yang suci fitrah dari ilahi.  Bagaimana ia hendak dibentuk? Insya Allah pasti ada jawapannya. CINTA juga berkait rapat dengan soal hati. Persoalan bagaimana kamu mampu menjaga dan merawat hatimu agar terus istiqamah dengan Ibadah turut diperhalusi. Kamu akan mengetahui kunci kepada segala permulaan istiqamah yang baik ialah dengan memperbaiki diri terlebih dahulu sebelum memulakan langkah yang lebih besar.

Bagaimana caranya untuk memperbaiki diri? Cukupkah dengan hanya bertaubat dan Solat? Perlukah bertaubat di dalam mengejar cinta dan cita-cita?  Dimana harus kamu memulakan langkah untuk menjejaki cinta dan cita-citamu? Kamu sudah ada jawapannya? Andai ia masih kabur, dengan izin Allah SWT penulisan ini akan cuba membantumu. Selusurilah perjalanan penulisan ini yang akan melihat dari pelbagai perspektif, apa yang kamu perlu miliki, mengapa dan kenapa sehingga ia mampu tertanam di benak hati dan sanubari.

Banyak permasalahan sering timbul apabila melibatkan soal cinta remaja. Lazimnya permasalahan seperti “dating” “chatting” menjadi bualan bahkan isu yang sering dilontarkan bagi mereka yang sedang mengharungi cinta. Ada yang mempunyai pelbagai pendapat negatif-positif dan tidak kurangnya juga bertelingkah terhadap pandangan yang membawa kritikkan. Bagaimana budaya ini mampu dibendung? Adakah ianya dibolehkan di dalam Islam? Ada alternatif terbaik?

Sesungguhnya tidak akan berjaya seseorang manusia itu tanpa dia mengetahui bagaimana ia mampu membina impian, menangkis perasaan sedih dan duka, menghargai sebuah kehidupannya, tahu bahwa rindu itu hanyalah sebuah khayalan, membentengi sifat cemburunya, bagaimana rasanya hidup diuji, apakah masih ada harapan buat kamu yang terlanjur?, dan sebagainya. Ini hanyalah bingkisan sebahagian nota besar buat pembaca yang bakal menjadi momentum kepada nilai manfaat yang digarap secara bersama.

Apa yang diharapkan oleh penulis ialah, buku KU INTAI CINTA DI TERATAK CITA –CITA ini dapat memberi suntikkan semangat serta rangsangan untuk memiliki makna yang sebenar dalam kehidupan dalam erti kata memahami apa itu CINTA dan CITA-CITA yang tersusun melalui pendekatan Wahyu, Agama dan psikologi remaja. Sessungguhnya, beruntunglah bagi mereka yang menjadikan kehidupan ini sebagai ladang untuk menambah bekalan bertemu denganNYA.

Hidup ini cuma sekali, rasakanlah dan nikmatilah ia sebaik mungkin. Tidak akan ada kehidupan di dunia lagi setelah roh menjengah ke akhirat. Semoga penulisan ini mampu menjadikan amal jariah buat saya, Ibu bapa, isteri dan keluarga saya sebagai membantu perjalanan kami nanti di Padang Mahsyar. Semoga saya dan kamu para pembaca yang budiman akan memperolehi kejayaan di dunia dan akhirat Insya Allah.

PENULIS

Abdul Hadi Hj Mohamad

Tinggalkan Komen